MENELADANI SPIRIT KEBAIKAN ALI BIN ABI THOLIB

MENELADANI SPIRIT KEBAIKAN ALI BIN ABI THOLIB
MENELADANI SPIRIT KEBAIKAN ALI BIN ABI THOLIB

Jadikan tauladan adalah Ali bin Abi Thalib R.A (disingkat Ali). Beliau memiliki tempat yang ‘istimewa’ di sisi rosul Muhammad SAW, selain karena kedekatan hidup, juga karena keterikatan keluarga.
Ali adalah anak dari paman nabi yakni Abi Thalib. Nabi sendiri pernah diasuh cukup lama oleh
Abi Tholib setelah ditinggalkan orang tua dan kakeknya.
Antara nabi Muhammad dan Ali terdapat rentang perbedaan usia sekitar 30tahun. Jadi saat nabi
berusia 30 tahun, Ali baru dilahirkan. Karena nabi pernah diasuh oleh ayahnya Ali, maka tidak
bisa dipungkiri Ali kemudian dididik dan dibesarkan oleh baginda nabi. Kedekatan ini, menyebabkan
Ali mendapatkan informasi dan ilmu dari hari ke hari dari nabi secara langsung.

Sehingga Ali menjadi seorang yang cerdas dan banyak menyampaikan hadits. Para ulama
mengatakan kalau nabi diibaratkan sebagai kota ilmu (Madinatul Ilmu), maka Ali adalah pintu
gerbangnya (Baabul Ilmu).
Dalam perjuangan dakwah islam, posisi Ali sangatlah luar biasa. Salah satunya adalah sikap heroik
dan ‘mengandung resiko’ saat berusia 23 tahun.Ali bersedia tidur di tempat tidur rosul,
menggantikan rosul sekaligus mengelabui rencana kaum kafir Quraisy yang akan membunuh rosul.
Ali tidur di kamar rosul, sementara rosul pergi berhijrah dari Mekah ke Madinah.
Ali juga dipandang sebagai orang yang berani dan cakap dalam setiap peperangan, baik perang badar,
uhud,khandaq, dan lain-lain. Bahkan, seorang sejarawan menulis keistimewaan Ali sampai 18 item baik dari sisi keilmuan, kecerdasaan dan kepeduliaan terhadap orang lain yang sedang ditimpa kesusahan. Kedekatan Ali dengan nabi pun, menjadikan Ali sebagai menantu rosul, Ali dinikahkan dengan Siti Fatimah, salah seorang putri nabi dari Siti Khadijah.

Jual Beli Unta
Ada satu kisah yang cukup menarik yang menggambarkan kualitas keikhlasan dan katulusan
seorang Ali bin Abi Tholib. Pada suatu hari, saat pulang ke rumah, Ali menemui istrinya Fatimah dan
berkata, “Adakah makanan untuk hari ini?” Istrinya menjawab, “Kita tidak memiliki makanan, yang ada hanyalah uang 6 dirham untuk persediaan makan Hasan dan Husain”.
Ali lantas berkata “Berikanlah uang itu kepada saya dan biarkan saya yang membelikan makanannya”.
Setelah percakapan ini, Ali lantas pamit keluar rumah untuk membeli makanan. Di tengah jalan,
Ali bertemu dengan seseorang dan menegurnya, “Wahai Ali, adakah orang yang mau meminjamkan
uang kepada saya karena Alloh?”. Ali langsung menjawab “Ada,dan akulah orangnya”. Maka,
dikasihlah uang 6 dirham oleh Ali kepada orang itu.
Karena semua uang telah diberikan kepada orang itu, maka Ali pun tidak jadi berbelanja, dan ia pulang
kembali ke rumahnya. Sesampainya di rumah, ditanya sama sang istri, “Wahai Ali, manakah
makanan yang engkau beli?”. Ali menjawab, “Aku tidak jadi membeli makanan, karena semua uang
telah aku berikan kepada seseorang yang lebih membutuhkan”.

Mendengar jawaban ini, Fatimah menyambut gembira dan senang karena telah memberikan harta
kepada yang membutuhkan walaupun harta itu sangat dibutuhkannya buat kepentingan keluarga.
Setelah kejadian ini, Ali meminta izin istrinya menemui rosul untuk ‘berkonsultasi’ dan menceritakan kejadian yang baru dialaminya. Maka, pergilah Ali untuk menemui rosul.

Di tengah perjalanan, Ali bertemu seseorang yang membawa seekor unta. Berkata orang itu, “Wahai
Ali, hendak ke mana engkau?”, Ali menjawab “Aku hendak berkunjung ke rumah rosul”. “Belilah
untaku 100 dirham, karena aku tidak punya uang?, tawar orang itu. Ali menjawab,”Aku tidak punya
uang sama sekali”. Orang itu menawarkan kembali, “Tidak apa-apa, juallah unta ini selakunya,
engkau bisa bayar belakangan setelah laku”.
Ali pun sepakat atas tawaran itu, lantas kembali lagi ke rumah untuk mengikatkan unta sebelum
pergi lagi menemui rosul. Dalam perjalanan pulang ke rumah, Ali menemui seseorang dan
menegurnya, “Wahai Ali? Mau diapakan unta itu?, “Aku mau menjualnya”, jawab Ali. Orang itu
berkata lagi, “Untanya sungguh sangat bagus, saya berminat membelinya seharga 300 dirham”.
Singkat cerita, terjadilah transaksi jual beli unta antara Ali dan orang itu, lalu Ali pulang ke rumah
membawa uang 300 dirham.
Setibanya di rumah, sang istri bertanya, “Ada apa denganmu wahai Ali, kelihatnya engkau sangat
gembira sekali?” Ali pun menceritakan kejadian yang baru dialaminya itu dan menunjukkan
keuntungan 200 dirham dari transaksi jual beli unta itu. Maka, dititipkanlah uang 200 dirham
kepada istrinya dan Ali membawa 100 dirham untuk kembali pergi membayar utang sekaligus
menemui Rosululloh.
Berangkatlah Ali ke rumah rosul untuk menemui dan menceritakan semua kejadian yang baru
dialaminya. Setibanya di rumah rosul dan bertemu dengannya rosul berkata,” Wahai Ali, engkau
datang kemari, tentu ada sesuatu yang perlu disampaikan.Siapakah yang mau duluan menyampaikan,aku atau engkau?. Mendapat pertanyaan itu, Ali lantas menjawab,“Silahkan wahai rosul, engkau dulu yang menyampaikan sesuatu”.
Melalui Wahyu yang diterimanya, Rosul berkata “Wahai Ali, tahukah engkau, siapakah orang yang
menjual dan membeli unta itu?. Ali menjawab, ‘Tidak”. Rosul berkata lebih lanjut, “Orang yang
menjual unta itu adalah malaikat Jibril, sedangkan yang membelinya adalah malaikat Mikail”.
Dengan penasaran Ali bertanya kembali, “Lantas kepada siapakah saya harus membayar utang 100 dirham?” Nabi menjawab,” Itu semua rizkimu, karena keikhlasanmu mengeluarkan shodaqoh”.

Begitulah salah satu tauladan yang ditunjukkan seorang sahabat Ali bin Abi Tholib. Dengan
keikhlasan yang luar biasa, ia bershodaqoh dalam suasana sulit namun akhirnya mendapatkan ganti
yang luar biasa. Dari 6 dirham menjadi 300 dirham.
Selain kisah di atas, banyak juga kisah yang mencerminkan spirit kebaikannya. Ali juga banyak
membuat syair, menulis dan berceramah memberikan nasehat. Salah satu nasehatnya adalah
sebagai berikut:

#Terdapat lima hal yang ambillah 5 hal itu dariku

#Janganlah engkau mengharapkan sesuatu dari seseorang kecuali hanya mengharapkan dari Alloh

#Janganlah engkau takut terhadap apapun, kecuali engkau takut atas dosa dan Alloh

#Jangan segan-segan engkau mempelajari hal yang belum engkau ketahui

#Janganlah malu mengatakan tidak tahu, saat ditanya sesuatu yang tidak engkau ketahui

#Hendaklah bersabar atas dasar iman. Dan jadikan iman seperti kepala dalam tubuhmu

Ali meninggal di usia 63 tahun di hari Jumat di bulan Romadhan. Ali termasuk dalam daftar
orang yang pertama masuk surga. Rosul berkata “Ali itu sangat mencintai Alloh dan Rosulnya, dan Alloh dan Rosulnya sangat mencintainya”.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *